Abdus Salam; Muslim Pertama Peraih Nobel

Abdus Salam lahir di Jhang, sebuah kota kecil di tempat yang sekarang bernama Pakistan, pada tahun 1926, lebih tepatnya pada 29 januari 1926. Ayahnya adalah Chaudhry Muhammad Hussain, seorang pejabat pendidikan, dan ibunya adalah Hajira Nabi Baksh. Abdus adalah anak tertua dari delapan bersaudara

Cambridge and Important Prizes

Abdus Salam bersekolah di kota Jhang. Sejak kecil telah menunjukkan bakat luar biasa dalam bidang matematika dan sains. Ketika ia bersepeda pulang dari Lahore, pada usia 14, dia membuat kagum masyarakat Jhang setelah mendapatkan nilai tertinggi yang pernah dicatatakan dalam ujian masuk Universitas Punjab. Hampir seluruh kota ternyata merayakan prestasinya. Tidak mengherankan, ia diberikan beasiswa ke Government College, University of Punjab. Ia lulus dengan gelar Magister Matematika pada tahun 1946, pada usia 20.

 Pada tahun yang sama dia dianugerahi beasiswa ke St. John’s College, Cambridge, di mana dia mengambil gelar BA (kehormatan) dengan gelar ganda Pertama di matematika dan fisika pada tahun 1949.Salam tinggal di Cambridge untuk studi pascasarjana. Pada tahun 1950, setahun setelah memulai PhD-nya, ia dianugerahi Hadiah Smith universitas untuk kontribusi pra-doktor yang paling luar biasa untuk fisika di universitas.

 Dia juga memperoleh gelar PhD dalam teori fisika di Cambridge; tesisnya, yang diterbitkan pada tahun 1951, memuat karya mendasar dalam elektrodinamika kuantum yang telah membuatnya mendapatkan reputasi internasional. Selain menjadikan namanya sebagai fisikawan, itu membuatnya memenangkan bagian dari Hadiah Adams yang sangat bergengsi untuk ilmu matematika pada tahun 1956. Agar memenuhi syarat untuk hadiah, calon harus berusia di bawah empat puluh tahun dan tinggal di Inggris. Pemenang sebelumnya termasuk James Clerk Maxwell, J. J. Thomson, dan Subrahmanyan Chandrasekhar.

Pakistan and the UK

Pada tahun 1951, usia 25, Salam kembali ke kota Lahore, di Pakistan untuk mengajar Matematika di Government College. Dia dipenuhi dengan harapan bahwa dia dapat menginspirasi generasi muda baru untuk menjadi ilmuwan dan memodernisasi masyarakat. Tahun berikutnya, ia diangkat sebagai Kepala Matematika di Universitas Punjab.

abdus salam

Pada tahun 1953, Lahore menderita kerusuhan di mana sejumlah besar pengikut Ahmadiyah dibunuh. Orang-orang Ahmadiyah menganggap diri mereka Muslim, tetapi dipandang sebagai bidat oleh banyak Muslim lainnya. Salam, yang adalah seorang Ahmadi, memutuskan untuk meninggalkan Pakistan dan kembali ke Cambridge.

Salam menghabiskan empat tahun sebagai dosen di Cambridge sampai, pada tahun 1957, usia 31, ia diangkat sebagai Profesor Fisika Teoritis di Imperial College, London. Pada tahun 1959, ia terpilih sebagai anggota Royal Society.

Nobel Prize

Salam melakukan penelitian pemenang Hadiah Nobelnya di Imperial College of Science and Technology pada 1960-an. Persamaan hipotetisnya, yang menunjukkan hubungan mendasar antara gaya elektromagnetik (electromagnetic force) dan gaya nuklir lemah (weak nuclear force), mendalilkan(postulat) bahwa gaya lemah harus ditransmisikan oleh partikel yang sampai sekarang belum ditemukan yang dikenal sebagai boson vektor lemah, atau bos W dan Z. Weinberg dan Glashow mencapai kesimpulan yang sama menggunakan garis penalaran yang berbeda.

Memprediksi Boson W dan Z

Para ilmuwan menghasilkan teori yang mengatakan bahwa sambal gaya elektromagnetik ditransmisikan oleh foton tak bermassa, pasti ada partikel dengan massa yang terlibat dalam gaya terpadu (unified force)-gaya elektroweak (electroweak force). Mereka berteori tentang keberadaan bos W dan Z.

Boson W dan Z, adalah partikel bermassa yang mengambil bagian dalam peluruhan beta dari inti atom. Hasil dari peluruhan beta adalah neutron berubah menjadi partikel beta (elektron berenergi tinggi), proton, dan antineutrino elektron.

Boson W adalah partikel perantara dalam peluruhan beta. Neutron pertama meluruh menjadi boson W dalam waktu yang sangat singkat 3 × 10-25 detik, sebelum meluruh menjadi proton, partikel beta, dan antineutrino. Dalam kasus peluruhan beta, boson W bermuatan negatif, ditulis W–.

Boson Z tidak membawa muatan listrik, tetapi membawa momentum. Mereka diamati dalam keadaan energi yang sangat tinggi. Fakta bahwa pembawa gaya dari gaya electroweak – boson W dan Z – memiliki massa sedangkan foton tidak memiliki massa adalah masalah utama, karena dalam teori ukuran SU (2) (SU(2) gauge theory ) boson tidak boleh memiliki massa.

Peter Higgs memecahkan masalah boson dengan massa pada tahun 1964 dengan mekanisme Higgs, memprediksi Higgs boson. (Higgs dianugerahi Penghargaan Nobel Fisika 2013 untuk karyanya)

Boson W dan Z Ditemukan

Keberadaan bos W dan Z akhirnya diverifikasi oleh para peneliti menggunakan akselerator partikel di CERN. Interaksi boson Z, disebut arus netral lemah, karena boson Z tidak membawa muatan, diamati pada tahun 1973. Boson W diamati pada tahun 1983.

Glashow, Salam, dan Weinberg memperoleh Hadiah Nobel Fisika 1979:

Atas kontribusinya terhadap teori interaksi lemah dan interaksi elektromagnetik antara partikel elementer (theory of the unified weak and electromagnetic interaction between elementary particles), termasuk, antara lain, prediksi arus netral lemah (weak neutral current)”

hadiah nobel 1979

Salam adalah orang Pakistan pertama dan ilmuwan Muslim pertama yang memenangkan Hadiah Nobel. Abdus Salam dikenal sebagai seorang Muslim yang taat, yang agama tidak terpisahkan dalam hidupnya; tidak terpisahkan dari pekerjaan dan kehidupan keluarga. Dia pernah menulis:

“Al-Qur’an memerintahkan kita untuk merenungkan kebenaran dari hukum alam yang diciptakan Allah; namun, generasi kita telah diberi hak istimewa untuk melihat sekilas bagian dari rancangan-Nya adalah karunia dan anugerah yang saya syukuri dengan merendahkan hati. ”

Pekerjaan lain

Selama awal 1960-an, Salam memainkan peran penting dalam membentuk Komisi Energi Atom Pakistan (PAEC) dan Komisi Penelitian Luar Angkasa dan Atmosfer Pakistan (SUPARCO).

Salam bersemangat mempromosikan ilmu pengetahuan di negara-negara berkembang. Dia ingat pernah ada zaman keemasan ilmu Islam, ketika selama ratusan tahun ilmuwan Islam telah memimpin dunia. Dia mendesak umat Islam untuk mendapatkan kembali semangat kebebasan penyelidikan (free enquiry) yang ada pada masa itu.

Salam adalah pendiri Akademi Ilmu Pengetahuan Dunia Ketiga (TWAS) dan Pusat Fisika Teoritis Internasional (ICTP) di Trieste, Italia. Dia menyumbangkan semua uang yang dia terima dari Hadiah Nobelnya untuk menyiapkan dana di Pakistan untuk mempromosikan peluang pendidikan.

Kehidupan pribadi

Pada 1949, usia 23, Salam menikahi sepupunya yang berusia 22 tahun Amtul Hafeez Hussain. Pasangan itu memiliki tiga anak perempuan dan seorang putra. Menurut hukum Islam, seorang pria mungkin memiliki lebih dari satu istri. November 1967, Salam menikahi ahli biofisika Louise Johnson, yang dengannya dia memiliki seorang putra dan putri.

Pada tahun 1980, setelah ia menerima Hadiah Nobel, ia diundang sebagai tamu kehormatan ke Universitas Quaid-e-Azam di ibu kota Pakistan, Islamabad. Upacara itu dibatalkan karena para ekstremis mengancam akan mematahkan kaki Salam jika dia muncul di universitas.

Pada pertengahan 1980-an, Salam mulai menderita gangguan neurologis degeneratif. Akhirnya dia dikurung di kursi roda. Dia pensiun dari kursinya di Imperial College pada tahun 1994, usia 68. Abdus Salam meninggal dengan tenang, usia 70, di rumah di Oxford pada 21 November 1996. Dia dimakamkan empat hari kemudian di kota Rabwah, Ahmadi, Pakistan.

abdus salam

Sumber Pustaka

  1. https://www.famousscientists.org/mohammad-abdus-salam/
  2. https://www.nobelprize.org/prizes/physics/1979/salam/biographical/
  3. https://www.britannica.com/biography/Abdus-Salam

semoga artikel ini bermanfaat dan menambah wawasan kita semua. sampai jumpa di artikel-artikel berikutnya, jangan lupa share

loading...

Mahasiswa Fisika UNM Makassar.

Leave a Reply

%d bloggers like this: